Digital Marketing

Iklan Facebook Vs Twitter: Kemana Anda Harus Berinvestasi?

Anda menciptakan strategi menakjubkan untuk pemasran di Facebook dan Twitter. Anda mulai menerapkannya. Pandangan pertama terus berkembang terus mengalir seperti yang diinginkan. Anda membuka Google Analytics untuk menemukan bahwa lalu lintas web dari setiap saluran bergoyang dan bergulir. Hei lihat, beberapa konversi juga!

Semua berjalan dengan baik sebagai manajer media social. BAM

Tiba-tiba, Anda melihat penurunan drastis dalam tayangan di Facebook. Lalu lintas web melambat. Anda bertanya-tanya apa yang terjadi dengan semua konversi sosial Anda.

Anda belajar: Facebook membuat salah satu pembaruan terkenalnya – perubahan algoritma lain yang membawa pencapaian organik hingga 1 sampai 2%. Dan dengan Twitter, Twitter juga tidak pernah menunjukkan setiap tweet ke pengikut halaman, jadi tidak mengherankan bila melihat angka Anda berangsur-angsur menuruni bukit disana.

Kesan dan pertengkaran Twitter tidak pernah terlalu tinggi untuk dimulai – jika Anda mendapatkan beberapa minggu setiap minggu dan beberapa klik ke situs web Anda, Anda merasa bahagia. Dengan tweet hanya memiliki umur simpan sekitar 60 menit, apa yang bisa Anda harapkan?

Ini dengan cepat menjadi “bayar untuk bermain” dunia pemasaran. Anda sudah menghabiskan banyak waktu dan uang untuk mengelola Facebook dan Twitter dan sekarang Anda diberi tahu apakah Anda ingin konten Anda terlihat, Anda perlu mengeluarkan lebih banyak uang dengan menambahkan iklan media sosial ke dalam bauran pemasaran Anda.

Sebelum Anda berinvestasi dalam periklanan, pikirkan hal berikut.

Iklan Facebook – Pro

  1. jangkauan yang lebih besar

Iklan Facebook memungkinkan pengguna mencapai jutaan orang. Inilah salah satu contoh jangkaun iklan Pro Facebook wilayah Amerika.

 

  1. Targetkan jangkauan

Salah satu fitur Iklan Facebook yang membuat gemar adalah yang ditargetkan dan yang  ditawarkannya. Anda dapat mempersempit audiens ideal klien Anda. Hari ini, kita bisa mempersempit segala sesuatu mulai dari gaji, perilaku pembelian, kejadian hidup, dan banyak lagi.

Katakanlah Anda menjual jam tangan mewah secara online dan Anda mengirim ke Indonesia dan Negara sekitarnya. Harga jual mulai dari 2.000.000 (dalam uang Indonesia). rata-rata khas Anda tidak mampu membelinya. Tidak masalah.

Inilah penargetan Anda.

 

Karna Anda tidak hanya bisa mencapai prospek melalui jangkauan yang ditargetkan, tapi Anda juga bisa menjangkau orang-orang yang telah mengikuti halaman perusahaan Anda, selain teman mereka.

Iklan Facebook – Kontra

Satu-satunya con nyata yang harus kami tunjukkan adalah kenyataan bahwa Anda harus membayar untuk bermain.

Iklan Twitter – Pro

Seperti dengan Facebook Advertising, dua pro pertama tumpang tindih. Iklan Twitter menawarkan jangkauan yang lebih besar dan tertarget.

Ini tidak sehebat Facebook Advertising dalam hal penargetan (dan jika memang demikian, itu tidak terlihat). Facebook Advertising tahu dan menggunakan semua … di mana Anda tidur, di mana Anda makan, apa yang Anda makan, jika Anda memiliki anak … Facebook menguntit (kebanyakan) dari Anda dengan hati-hati.

 

Iklan Twitter – Kontra

  1. Tidak begitu user-friendly

Iklan Facebook mudah digunakan. Menyiapkan dan menjalankan iklan di Twitter menurut pendapat saya, bukan sebagai user-friendly karena cara sistem disiapkan. Dengan Iklan Facebook saya bisa mengetik apapun yang saya mau. Dengan Twitter Advertising, ada beberapa langkah ekstra yang perlu dilakukan untuk mendapatkan penargetan dan saya tidak dapat selalu menemukan yang saya butuhkan.

  1. Spam, spam, dimana-mana

Meski menargetkan kampanye saya dan juga Twitter Advertising, saya akan membiarkan lebih banyak akun spam mengikuti akun yang saya iklankan karena iklan tersebut. Jika mereka bukan spam, mereka jarang prospek.

Kapan mengiklankan di Facebook dan Twitter

Jika bisnis Anda baru mengenal Facebook atau Twitter, Anda mungkin tergoda untuk segera memulai periklanan. Banyak orang menganggap ini adalah rute yang harus diambil karena halaman mereka dimulai dengan pengikut nol dan mereka bisa menjalankan kampanye untuk mendapatkan pengikut baru – ‘beli pengikut’. Ide buruk.

Beberapa bisnis sukses membangun halaman mereka secara organik. Simpan sendiri uangnya. Bangun pondasi dulu. Sudahkah Anda melakukan semua hal yang Anda bisa.

Buat dan bagikan konten yang menakjubkan di halaman Anda. Gunakan hashtag. Libatkan pengguna lain. Setelah Anda mendirikan yayasan, gunakan iklan Facebook dan Twitter untuk melengkapi usaha Anda. Dapatkan pengikut, keterlibatan, dan lalu lintas web Anda sebelum membelinya.

Jika Anda adalah perusahaan yang telah berada di setiap saluran untuk sementara dan sudah memiliki dasar itu carilah tapi melangkah dengan hati-hati. Sebelum menjalankan kampanye pertama Anda,

lay out:

  • Mengapa Anda ingin beriklan – apa tujuan Anda.
  • Berapa banyak waktu dan uang yang bisa Anda belanjakan.
  • Apa yang akan Anda promosikan dan kapan Anda akan mempromosikannya
  • Bagaimana Anda akan mengukur usaha Anda?

Pendapat atau Pertanyaan Anda?

comments

Tags

SmartZone

Smartzone hadir memberikan informasi-informasi menarik tentang teknologi, edukasi dan isnpirasi untuk kehidupan Anda.Kami hanyalah penulis yang sedang belajar. Be Smart? Only at Smartzone.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker